Mengenang Ho Van Lang Sosok Pria yang Dijuluki Tarzan Didunia Nyata Asal Vietnam

Ho Van Lang adalah pria kelahiran Vietnam yang mendapatkan julukan tarzan didunia nyata karena selama 41 tahun hidup didalam hutan, diketahui penyebab kematiannya adalah mengidap penyakit kanker hati yang diderita hingga meninggal.

Lang sendiri bukan tanpa maksud tinggal didalam hutan, ia diketahui tinggal dan menetap didalam hutan bersama sang ayah Ho Van Thanh sejak kecil. Dikathui bahwa mereka kabur dan memutuskan tinggal didalam hutan karena pada saat itu ada bom AS yang jatuh dirumah mereka, hal ini menyebabkan luka mendalam karena telah membunuh ibu dan kedua saudara kandung Lang selama Perang Vietnam.

Ketika Lang pertama kali menampakkan diri ke rana penduduk desa setempat karena ingin mendapatkan bantuan medis, hal ini disebabkan karena sang ayang Thanh sedang memburuk dan harus ditangani dengan tepat yang membuat Lang ingin mencari bantuan dari penduduk setempat. Selama didalam hutan Thanh dan Lang sendiri bertahan hidup dengan sumber makanan dari hutan, mereka makan dan minum semua berasal dari hutan hingga pakaian juga semua meraka buat dari bahan yang berasal dari alam.

Namun pada tahun 2017 lalu sang ayah Thanh meninggal dan sampai saat ini belum diketahui penyebabnya, dan kemudian sang tarzan juga ikut menyusul karena penyakit yang diderita pada tanggal 13 September 2021 kemarin. Lang sendiri sebenarnya sudah hidup kembali bersama masyarakat setempat selama 8 tahun karena penyakit yang dideritanya, sang teman juga mengonfirmasi juga bahwa Lang bisa meninggal karena terlalu sering mongonsumsi makanan cepat saji dan minum alkohol.

Secara tidak langsung hati yang dimiliki Lang rusak karena ketika kembali ke desa ia terlalu sering mengonsumsi makanan yang tidak sehat, Lang sendiri dikubur di distrik Tay Tra di provinsi Quang Ngai di negaranya Vietnam. Sebelumnya Lang dan sang ayang Thanh diketahui bertahan hidup dengan mengumpulkan kayu bakar, mengumpulkan buah, memetik sayuran, memetik sayuran berakar tepung, dan menanam jagung. Namun kini sosok tarzan in real life sudah tidak ada dan hanya dapat dikenang, selamat jalan Ho Van Lang.

Continue Reading

Inilah Banteng Muda di Nervion

Sevilla membuka tutup botol Liga Champions ini, dari bintang-bintang ceria, dengan duel melawan Red Bull Salzburg, saingan apriori inferior tetapi itu datang dengan dua bahaya yang tidak dapat diprediksi: masa mudanya yang hebat dan inersia pemenang yang memberikan 10 kemenangan dalam 10 pertandingan. Pertandingan yang dimainkan musim ini (ikuti pertandingan langsung di As.com). Lopetegui memiliki seluruh skuadnya, mayoritas beristirahat setelah jeda internasional dan penundaan pertandingan liga melawan Barcelona. Ocampos dan liver Torres pulih dan Jules Koundé kembali dari Prancis setelah tinggal. Salah satu kunci performa Nervion musim ini akan berporos pada disposisi bek Paris setelah penjualannya yang mengecewakan ke Chelsea.

Tanpa tekanan Sánchez-Pizjuán dan di liga di mana tidak ada pesaing nyata, di mana hampir memenangkan delapan gelar terakhir dengan topi, Red Bulls kota Mozart telah menjadi mesin nyata untuk mengekspor pesepakbola yang mencapai yang pertama garis. Sebagian besar dari mereka tinggal di perhentian pertama mereka di saudara merek, Leipzig Jerman. Dengan Erling Haaland yang luar biasa sebagai eksponen maksimum, Mané atau Keita (sekarang di Liverpool), Upamecano (Bayern), Caleta-Car (Marseille) atau, akhir-akhir ini, Zambia Mwepu (Brighton) dan Patson Daka juga pergi dari sana dalam beberapa tahun terakhir. , dimana Leicester baru saja membayar 30 juta euro. Daka mencetak 34 gol dalam 42 duel resmi musim lalu, tetapi di Salzburg mereka segera melupakannya: Adeyemi, yang sudah menjadi pemain internasional Jerman, memiliki tujuh gol di awal yang brilian.

Munas Dabbur juga mencetak banyak gol sebelum datang ke Sevilla pada 2019. Striker Israel itu hanya bertahan enam bulan di Nervión, hal yang sama terjadi pada tahun yang sama pada bek Wina Max Wöber, yang kini menjabat sebagai kepala lini belakang di Red Bull . Wöber, diragukan hari ini karena masalah otot, baru berusia 23 tahun tetapi hampir menjadi veteran dalam skuad termuda Liga Champions ini, dengan rata-rata lebih dari 22 spring. Solet (21), Camara (21), Seiwald (20), Aaronson (20), Sesko (18) atau Adeyemi sendiri, baru berusia 19 tahun, biasanya menjadi bagian dari starting eleven yang disutradarai oleh Mathias Jassle yang juga dewasa sebelum waktunya (33 tahun) , Jerman pendatang baru di bangku Austria musim panas ini.

Continue Reading